Thursday, January 22, 2009

jangan pernah tinggalkan sholat.......

0 comments


Rashid melipat sejadah. Dia baru saja menunaikan solat Asar berimamkan bapa mertuanya, Haji Sarip. Sudah tiga hari dia bercuti di kampung. Esok dia harus memulakan tugas seperti biasa. Setelah bersalaman dengan ibu dan bapa mertua. Rashid dan isterinya, Zakiah meminta diri untuk pulang.

Tidak lama kemudian, kereta Wira Aeroback yang dipandu meluncur di jalan raya. Perjalanan dijadualkan akan mengambil masa lebih 2 jam..Bersama dengan isteri yang dikahwininya dua tahun yang lalu. Mungkin belum rezeki, mereka belum dikurniakan cahaya mata.

Rashid tidak memikirkan sangat soal zuriat kerana perkahwinan mereka masih muda. Lagipun mereka berdua sama-sama bekerja. Cadangnya setelah ekonomi mereka kukuh sedikit, barulah merancang untuk menerima cahaya mata.

Hampir sejam berlau, Rashid membelok memasuki lebuhraya. Bahang matahari sudah mengendur. Keremangan petang membuatkan cuaca lebih nyaman. Ketika mengerling ke wajah isterinya, Rashid tersenyum. Zakiah sudah terlena.
Rashid menghidupkan radio. Mendengar lagu untuk mengatasi perasaan mengantuk. Ketika jam menunjukkan pukul 7:30 malam, Zakiah membuka mata.
Dilirik wajah suaminya sepintas lalu. Sudah masuk waktu Maghrib. Kalau tidak dingatkan, pasti suaminya tidak akan berhenti untuk menunaikan solat Maghrib.

"Dah Maghrib, bang. Berhenti sekejap." Wajah Rashid kelihatan keruh.
Membayangkan perasaan kurang senang mendengar permintaan isterinya. Zakiah sedia maklum. Suaminya bukan sembahyang sepanjang waktu. Hanya di depan kedua orang tuanya. Malahan di depan orang tuanya sendiri, Rashid tidak pernah sembahyang. Zakiah kesal dengan sikap suaminya, sudah puas dia memberikan nasihat tetapi langsung tidak mempan.

Beberapa kilometer kemudian, Rashid membelok masuk ke tempat rehat. Zakiah kurang yakin suaminya akan turut sama menunaikan solat Mahgrib. Selalunya Rashid lebih rela menunggu di dalam kereta Atau membasahkan tekak di medan selera. Tempat rehat kelihatan sesak dengan kenderaan.

Rashid tidak menemui ruang untuk memarkir kereta. Dia Menghentikan kereta, meminta Zakiah turun.

"Abang tak turun sekali?" tanya Zakiah penuh harapan.
"Kiah pergilah... abang tunggu kat sini. Tak ada parking," jawab Rashid mudah. Sepeninggalan Zakiah yang turun bersama beg berisi telekung, Rashid memejamkan mata. Tempat parking masih penuh. Dia terlelap seketika, terjaga semula sewaktu Zakiah membuka pintu kereta. Perjalanan diteruskan.

"Abang tidur?" tegur Zakiah.
"Ha... terlelap sekejap. Letih rasa badan ni."
"Kalau abang letih, biar Kiah bawak."
"Tak apa... kalau tak tahan sangat Kiah bawaklah nanti." Zakiah tidak membantah. Lagipun dia sendiri terasa penat. Hujan mulai turun membasahi jalan. Rashid memperlahankan kereta. Memandu dalam keadaan jalan licin mengundang risiko. Namun malang tidak berbau. Rashid sudah berhati-hati tetapi ada pemandu lain yang kurang memikirkan keselamatan diri dan orang lain. Secara tiba-tiba Rashid merasakan sesuatu merempuh bahagian belakang keretanya. Dentuman yang amat kuat kedengaran. Serentak dengan itu kereta yang dipandunya melambung sebelum menghempas jalan dengan bahagian atas ke bawah.

Apabila sudah menyedari apa yang sebenarnya berlaku, Rashid berusaha keluar. Namun kakinya tersepit sedangkan Zakiah di sebelahnya tidak sedarkan diri.

"Ya Allah... selamatkan kami... " bisiknya perlahan. Terasa mukanya basah, darah merah mengalir. Orang ramai datang membantu. Mengeluarkan Zakiah terlebih dulu. Kemudian giliran Rashid tetapi usaha mereka gagal kerana kaki Rashid tersepit.
"Tersepit... tak boleh tarik... Kena tunggu bantuan. Kita bawa dulu yang perempuan ke hospital." Rashid berdoa dan berdoa tanya henti agar Allah S.W.T menyelamatkan Zakiah dan dirinya.

"Bertahan, encik. Kami sudah memanggil bomba!" Anehnya Rashid tidak merasakan kesakitan yang sewajarnya. Boleh dikatakan kakinya tidak terasa dihimpit oleh sesuatu. Namun dia gagal untuk menggerakkannya.

"Tolong saya, encik... " pinta Rashid dengan nada sayu.
"Mengucap... cik... berdoa kepada Allah... cik akan selamat."
"Sabar encik... tak lama lagi pasukan penyelamat akan sampai." Kata-kata memberi semangat silih berganti menusuk telinganya.Dengan keremangan malam, Rashid melihat begitu ramai yang mahu membantu.Syukur. Pandangannya tertunpu pada seorang lelaki yang memakai jubah serba putih. Berserban dan berjanggut lebat. Kelihatan mulutnya terkumat-kamit sambil tangannya memegang tasbih.
"Ya Allah... selamatkanlah aku... "

Bunyi siren agak melegakan Rashid. Bantuan sudah tiba.Pasukan bomba dengan tangkas mengeluarkan alat kelengkapan untuk mebebaskan Rashid dari himpitan. Beberapa minit berlalu, kemudian suasana menjadi sunyi apabila salah seorang anggota bomba bersuara.
"Kakinya tak tersepit apa-apa. Pelik... kenapa tak boleh keluar?" Usaha untuk mengeluarkan Rashid terhenti. Semua yang ada di situ kebingungan. Mereka tidak mampu menarik Rashid keluar, sedangkan tidak ada apa-apa yang menghimpitnya.
Rashid sendiri kebingungan. Bencana apa yang sedang menimpanya. "Ini bukan kerja manusia macam kita... kena panggil orang yang tahu... "
terdengar sebuat pendapat. Rashid semakin gementar. Doanya tidak putus-putus. Ketika mulutnya terkumat-kamit berdoa, tiba-tiba dia merasakan seseorang berjongkok di sebelahnya. Rashid berpaling, agak tersentak melihat lelaki berjubah tadi berada di sebelahnya.

"Tuan... tolong saya tuan... "
"Saya tak boleh menolong, Yang Berkuasa hanyalah Allah Taala... "
"Saya tak berhenti berdoa, tuan. Tolonglah saya, tuan... "
"Kamu berdoa kepada siapa?" Rashid terdiam. Aneh bunyi pertanyaan lelaki itu. Dalam keadaan cemas begitu, Rashid merasakan bukan tempatnya untuk bergurau. Apatah lagi lelaki itu kelihatan seperti orang alim.
"Sudah tentulah pada Allah."
"Tetapi Allah bukanlah Tuhan kamu!"

Rashid tidak mampu hendak menggerakkan sebarang anggota. Kalau tidak, sudah pasti dia akan mengerjakan lelaki itu. Nampak saja alim, tetapi bercakap seperti orang yang tidak berilmu.

"Bukankah selama ini kamu tak pernah menyembah Allah. Kamu hanya mendirikan sembahyang di depan mentua kamu. Sedangkan di belakang mereka, kamu tidak pernah ingat pada Allah. Tidakkah kamu malu meminta pertolongan dari Allah.
Kenapa kamu tidak meminta pertolongan dari mentua kamu!" Tenggorok Rashid terasa amat kering. Dia ingin bersuara, memohon ampun atas kesilapannya selama ini, tetapi tidak ada suara yang keluar.

Lelaki berjubah itu hanya tersenyum, kemudian bangun dan meninggalkan Rashid. Rashid berusaha untuk memanggil, ingin memaklumkan bahawa dia menyesal tetapi mulutnya tidak mampu lagi dibuka. Sedangkan kesakitan mula terasa.Sesuatu yang amat berat menghimpit sehingga dia tidak mampu bernafas. Rashid cuba meronta tetapi usahanya hanya sia-sia. Tidak lama kemudian dia tidak sedarkan diri.

"Abang... bang! Abang!!"

Perlahan Rashid membuka mata. Wajah isterinya memenuhi pandangan. Syukurlah isterinya selamat. Rashid memanjatkan kesyukuran di dalam hati. Akhirnya mereka mampu keluar dari bencana.

"Sedapnya tidur... naik serak suara Kiah mengejutkan abang... "

Tidur? Rashid terpinga-pinga. Segera dia memandang sekeliling. Ya Allah!
Dia masih berada di tempat rehat.

"Kiah tunggu sekejap... abang nak solat Mahgrib!" kata Rashid sambil terkocoh-kocoh membuka pintu kereta. Zakiah tercengang, senyuman merekah di bibirnya.

Anas menceritakan beliau mendengar Rasulullah S.W.T bersabda :- "ALLAH
S.W.T BERFIRMAN : AKU TANGGUHKAN MALAPETAKA YANG SEHARUSNYA DITIMPA KE ATAS
SESUATU DAERAH APABILA AKU LIHAT DI SITU ADA ORANG YANG KERAP KE MASJID,
KASIH ANTARA SATU SAMA LAIN DEMI KEPENTINGAN DAN BERSEDIA MEMOHON AMPUN
PADA WAKTU TENGAH MALAM".



dikutip dari cerita Sahabatkoe.....


»»  READMORE...

Tuesday, January 20, 2009

free palestine.........

0 comments
video

We will not go down

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

»»  READMORE...

MuhammadTaha al-Junayd....

0 comments
suara merdu syaikh kecil.....sungguh menggugah jiwa.............

video
»»  READMORE...

Saturday, January 17, 2009

0 comments

Alhamdulillah acara scienctific conference ke 4 berjalan dengan baik.......banyak peserta dari indonesia dan luar UKM juga, mahasiswa UKM tentunya yang mendominasi. dari jam 8.00 pagi sampe deket2 magrib, tahun ini peserta lebih banyak dibanding tahun kemarn..............subhanallah aku bersyukur dan juga memang benar " kalau kita mengerjakan sesuatu karna Allah pasti pertolongan Allah sangat dekat", padahal panitia bisa dikatakan sedikit sekali untuk membuat suatu acara conference seperti ini, tiada kesemua pengurus PPI turun ke lapangan......ya itu...itu aja....ungkapan yang lumrah. dia lagi ...di lagi, tapi bersyukur karna itu juga kita di pereratkan seolah-olah seperti saudara-saudara sendiri.

subhanallah kawan-kawan dan abang-abang yang selalu konsisten dengan kerja-kerja PPI, walaupun banyak waktu yang harus mereka korbankan, banyak hal-hal pribadi yang mereka ketepikan dan yang paling parah lagi korban perasaan yang harus mereka rasakan...ih betul-betul tak boleh dibayangkan dah cape2 kerja dah banyak korban segala macam...masih juga diprotes. aaaah....tapi semua itu hanya bumbu kehidupan ga lengkap kaykanya kalau setiap apa yang kita kerjakan past ada cobaan-cobaannyaa...
ada pak ketua yang begitu sabar ketika banyak orang yang selalu mnemprotesnya termasuk dikalangan pengurusan sendiri, begitu sopan dan frendly dengan para pengurus yang lain walaupun komunikasi dengan perempuan sangat dibatasi, ada bang afzal temen serumahnya yang begitu terkenal dengan keapikannya dan kerajinannya dalam bekerja, ketelitiannya dalam segalanya, ada bang roma yang "cukup lucu" mungkin akhir2 ini ja kali ya n ga tau kenapa ( mungkin lagi bahagia aja) dan selalu mempunyai semangat yang tinggi untuk membangun anak-anak degree juga lebih islamic dalam memilih sesuatunya, ada pak budi yang begitu akademis dan juga teliti, ada ka ifa yang selalu punya ide yang kongkrit, ka laya yang sedikit bicara tapi banyak kerja dan tetap ceria, ada ka mella dengan sikap keleadershipannya dan kecakapannya dalam membawakan sesuatu acara dan juga sebagai seorang perempuan yang paling aktif di PPI, ada tulus yang selalu tulus bekerja dan sesuai dengan namanya..selalu minta maaf walaupun g apunya salah " ah lucu banget tu anak", zakia yang selalu siapa mengatur konsumsi2 setiap acara kegiatan PPI, ada widy yang kalau kerja gak keliatn tapi tetap bekerja ada izul dan ihsan yang rajin banget bantu kami dalam conference ini, ahhh pokoknya banyak lagi pengurus2 yang ga bs disebut....

tapi aku tetap bersyukur apapun itu, karna dengan pertolongan Allah semua acara berjalan dengan begitu baik bukan karna datoo laily dan pak imran (atase pendidikan KBRI Malaysia) hadir tapi ada satu tamu yang tak diundang dan mengisi acara terseci mengisi acara tersebut dia orang DPR RI...aku lupa namanya.
dan lebih menarik lagi key note speaker kita Dr Warsito. yaitu salah satu "ilmuwan pengubah indonesia"

pak warsito bukan sembarang orang....dia adalah dosen di Departemen Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Indonesia dan Direktur Pusat Penelitian Tomografi, EdWar Technology Company. Beliau juga dosen/peneliti tamu di Ohio University, USA.

Dr.Warsito telah berkecimpung dalam peneliatian dan pengembangan system tomografi. Hasil penemuannya, Electrical Volumetric Capacitance Tomography (EVCT), telah dikomersilkan. Beliau memperoleh empat paten di bidang teknologi ultra sound dan tomografi.

Dr.Warsito telah menerbitkan lebih dari 90 jurnal internasional dan sebagai editor dan reviewer untuk berbagai jurnal internasional seperti
IEEE Sensors, AIChE Journal, Powder Technology, Journal of Chemical Engineering Japan, Chemical Engineering Science, International Conference on Gas-Liquid/Gas-Liquid-Solid Reactor Engineering, and World Congress on Industrial Process Tomography
.

Dr.Warsito telah dianugrahkan American Institute of Chemist Foundation Outstanding Post-Doctoral Award tahun 2002 dan Ohio State University Outstanding Post-doctoral Award tahun 2001. Beliau juga dinobatkan sebagai salah seorang dari “10 Yang Mengubah Indonesia”, TEMPO, special Issue, 2006.



tapi apapun itu aku bersyukur atas segalanya..

»»  READMORE...

Tuesday, January 13, 2009

0 comments

Tidur merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang harus dipenuhi untuk membantu menjaga metabolisme tubuh. Orang dewasa dianjurkan untuk tidur minimal delapan jam sehari. Itu berarti, orang tersebut akan menghabiskan sepertiga waktu hidupnya untuk tidur. Tidur juga merupakan "obat" termurah untuk mengatasi dan mencegah penyakit. Contohnya bila virus influenza menyerang, tidur yang cukup merupakan obat paling manjur. Tak heran seseorang yang kurang tidur, akan mengalami banyak keluhan dan dapat mempengaruhi kinerja pada keesokan harinya. Keluhan yang biasa dialami adalah tubuh terasa "melayang", pusing, lemas tidak produktif, tidak mampu berkonsentrasi, emosi berlebihan bahkan gangguan makan.

Secara medis pun kurang tidur juga dapat menyebabkan kekebalan tubuh berkurang dan rentan terkena penyakit jantung. Itu sebabnya, tidur yang cukup sangat penting bagi setiap orang. Karena pada saat tidur, terjadi proses peremajaan dan pemulihan energi pada tubuh dan otak. Aktivitas otak saat tidur memainkan peranan penting, seperti mengatur fungsi pencernaan, aktivitas jantung dan pembuluh darah serta fungsi kekebalan dalam memberikan energi pada tubuh. Maka pada keesokan harinya tubuh pun akan terasa lebih segar dan mampu meningkatkan kemampuan berkonsentrasi saat bekerja. Patut diingat, setiap orang memiliki durasi tidur yang berbeda-beda, sesuai dengan umurnya. Untuk bayi, biasanya membutuhkan waktu sekitar 16 jam, remaja sekitar 9 jam, sedangkan untuk orang dewasa dianjurkan untuk tidur selama 7-8 jam sehari agar badan selalu segar dan sehat. Walau begitu, tak dapat dipungkiri banyak orang yang merasa cukup dengan waktu tidur kurang dari durasi tersebut.

kurang tidur mempengaruhi kecantikan....

Misalnya, timbulnya lingkaran hitam di sekitar mata dan jerawat yang disebabkan karena pada saat tidur, tanpa disadari saraf-saraf kulit wajah mengeluarkan bakteri dan pada saat bangun tidur kulit muka tampak hitam. Walaupun kecil, namun cukup mengganggu penampilan bukan? Tak hanya kuantitas yang cukup, kualitas tidur juga harus diperhatikan. Perlu disadari, tidur yang tidak lelap atau justru berlebihan pun tidak baik untuk kesehatan. Bila tidur berlebihan, tubuh menyerap atau mengasimiliasi limbah dan uap-uap kotor lagi sehingga saat terbangun bukannya lebih sehat tapi menjadi lemas tak bersemangat.


Ingatlah bahwa dengan tidur cukup, tak hanya kesehatan dan kecantikan yang terjaga, tapi juga dapat menambah umur hidup seseorang.


dari NoVa...........

»»  READMORE...

Sunday, January 4, 2009

aku dan thailand

0 comments

Thailand.....bagiku tempat yang cukup unik yang pernah aku kunjungi tiga tahun lepas, selain bahasa yang sama sekali aku tidak mengerti disanapun ada tradisi yang tiada di negara lain....musik dan tariannya yang khas cukup membuat aku tersenyum menyaksikanya...karena pada waktu itu tepat sekali sedang diadakan satu hari raya buddha yang memang sebagian besar penduduk di negara ini memeluk agama itu...ya aku tau itu karna orang yang mengajakku waktu itu orang thai yang beragama buddha yang sekeligus menjadi partnerku dan itu salah satu mengapa aku datang ke thai bukan sekedar untuk berjalan atau pun bersuka ria tapi ada misi tertentu....misi kerja maksudku (hehehhe).


it's my first experience to get work in malaysia....membawa batu-batu thailand ke malaysia dan membuat beberapa pameran di setiap shoping center, memang cukup melelahkan kerja seperti ini, but it's oke, pengalaman yang aku dapatkan jauh lebih berharga dari kelelahan itu sendiri....dari mulai setiap bulan yang selalu mengunjungi thailand, melalui kelantan dan pattani -i think it is a nice journey- melihat hamparan persawahan dan hembusan angin pagi yang segar yang aku sendiri merasa seolah-olah berada di kampung halaman. selain itu aku juga tau macam2 batu-batu permata yang sebelum aku tidak tau...konon nih katanya bernagai macam deh khasiatnya...tapi jujur aku gak percaya dengan mitos tu walaupun sebetulnya aku harus promosi abis-abisan tentang kelebihan batu permata itu, batu "TIGER EYE" kalau sesiapa yang pakai batu tu boleh kelihatan kharismatik, pemberani dan lawan bakal takut. biasanya banyak pelanggan datin-datin yang memesan batu-batu itu dalam harga ribuan ringgit.

tapi apapun itu hanya sebuah pengalaman....belajar sambil bekerja yang cukup menyenangkan.
»»  READMORE...
 

::....mEngGapAiRidhAiLaHi..::: hanya sebuah coretan kecil dari berlembar-lembar cerita yang kulalui Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template